Thursday, September 22, 2011

Harimau Garang..

"kan aku dah kata, jangan masuk hutan nih, nampak usahkan ayam hutan, orang hutan pon tak de tahu", marah Meor kepada Azim, orang yang mencadangkan hutan keramat itu sebagai tempat memburu ayam hutan.

"Habis dah hutan ini jer yang aku tahu, nak buat cam mana, takkan aku nak cadangkan pergi memburu kat reban ayam belakang rumah kau tuh pula?" balas Azim pada Meor yang mula marah-marah.

"udahlah tu, janganlah bising-bising, kita kat hutan ni tahu?, dahlah hari nak senja, jalan balik pon tak jumpa, korang plak tau nyer nak gado-gado jer.." Aziz cuba campur tangan. Meor terdiam.

"Kat mana kite ni Jes? Dah longgar dah kepala lutut aku nih berjalan, jalan keluar tak der pula kite jumpa." Tanya Meor kepada Aziz sambil memperbetulkan senapang patah yang disandangnya. Hari semangkin gelap

"Tahlah aku pon tak tahu, rasanya macam mangkin jauh kita masuk kedalam hutan nih" balas Aziz sambil memerhatikan gelagat Azim yang mula membisu namun tangannya ligat menebas semak samun. Mungkin dia menyesal kerana mencadangkan hutan ini sebagai tempat memburu.

"Emmmmmm, nasib baik aku sorang jer yang bawa senapang patah bapak aku ni, kalau semua orang bawa senapang, buang karen jer" perli Meor kepada Azim. Azim berhenti menebas dan membeliakkan matanya pada Meor.

"Udahlah!!!!" tengking Aziz. Kecut perut Meor begitu juga Azim.

"Aaaaaaaaaauuummmmmmmm!!!!!!" mereka terkejut mendengar suara yang tidak diundang itu kira-kira tidah jauh dari mereka. Mereka terduduk di sebalik semak samun. Namun Meor seorang yang cekap, sepantas kilat dia mencapai senapang yang disandang dan sambil mengacu keseluruh arah kerna bersedia untuk menembak pemilik suara gauman tadi sekiranya sebarang kemungkinan berlaku. Meor seolah-olah sedang beraksi sebagai seorang askar yang ingin berperang di medan.

"Ya Allah, macam mana nih?" tanya Azim mengeletar.

"Ni sumer kau punye pasal!!!!!" tengking Meor.

"Aaaaaaaaaauuummmmmmmm!!!!!!" gauman itu berbunyi lagi.mereka semakin menggeletar .

"Hei Meor ko boleh diam tak, masa genting cam nih pon ko nak persalahkan orang lagi erk?" marah Aziz cuba mententeramkan keadaan, walaupon perasaannya sendiri tidak tenteram. Masing-masing diam. Azim Bangun cuba melihat sekeliling walaupon keadaan agak samar. Tiada apa yang kelihatan.

"Duduk Ziem, duduk" suruh Aziz bimbang melihat Azim berkelakuan sedemikian. Azim berjalan kehadapan untuk memastikan keadaan selamat.

"Aku akan bertanggungjawab Jes, Meor" kata Azim tegas sambil melangkah kehadapan menggenggam parangnya. Sepantas kilat tubuhnya yang kurus kerempeng itu disambar pemilik gauman tadi, parang yang digengam erat, terpelanting entah kemana dan seiringan itu juga beberapa das tembakkan dari Meor kedengaran dilepaskan. Azim hilang dari padangan bersama Pemilik Gauman tadi. Yang tinggal hanya darah yang hanyir bertaburan melekat pada rumput-rumput, Meor menggeletar manakala Aziz tergamam

"Innalillah, tak sangka aku hari ni, hari terakhir aku bersama Azim, Jes" Kata Meor menyesal.

"Aku pon tak sangka Meor, mungikin selepas ini giliran kita..." Aziz bersedih diatas kehilangan Azim, namun bercampur baur dengan perasaan ketakutan, matanya liar memandang keadaan yang samar dek kegelapan. Hanpir lima belas minit mereka berdiam diri.

Meor bangun sambil memegang senapangnya dan menembak beberapa das tembakkan ke langit "Heiiiiii harimau sial, keluar kau kalau kau betul-betul anak jantan!!!!" Jerit Meor seperti hilang akal. "Keluar kau harimau sial!!!!!" jerit Meor lagi. Sambil melepaskan beberapa das tembakkan. Sepantas kilat harimau tersebut menerkam Meor, terpelanting senapangnya jauh kedalam semak samun, harimau itu hilang, meleleh darah Meor membasahi baju T-Shirtnya akibat terkena terkaman harimau tadi. Aziz menerpa ke arah
Meor dan mengheretnya ketempat yang lebih selamat. Tiba-tiba dalam kesamaran itu, satu lembaga kelihatan bergerak perlahan-lahan dihadapan mereka berdua.

"Sah, Harimau sial tu lagi..."bisik Meor kepada Aziz.

Tiada apa senjata yang mereka berdua miliki lagi untuk mempertahankan diri. Kini harimau jantan yang saiz badannya 2 kali ganda dari manusia itu semangkin dekat menghampiri. Mereka berdua ketakutan. Begitu tajam renungan mata harimau jantan tersebut. Lidahnya menjilat-jilat bibirnya yang bersepah-sepah dengan darah disekeliling mulutnya, mungkin darah Azim tadi.

Tidalah giliran mereka tiba-tiba Aziz mendapat satu akal, dia menampar pipinya seolah-olah ingin memastikan bahawa ia tidak bermimpi. Memang benar dia tidak bermimpi. Meor memandang Aziz dan Meor juga mengikuti Aziz dengan menampar pipinya bertubi-tubi untuk memastikan yang dia juga tidak bermimpi.

Benar ia juga tidak bermimpi. Namun tetiba harimau itu juga turut menampar pipinya, pergh....sekalik tuk harimau tu yang bermimpi daaaaaaaaaa....


Bila harimau tu sedar hari dah senja rupanyer, Cit podaahhhhh!!!!

0 komen dari peminat setia:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

oh blog

GengCyber.com

 

UMP blogger

banner 115×116

















kisah seorang gadis melayu Copyright 2009 Shoppaholic Designed by Ipietoon Image by Tadpole's Notez